JAGAT RASA

tentang aku dan alam sekitar

Name:
Location: tangerang, banten, Indonesia

Wednesday, December 06, 2006

BLA BLA BLAa 1

"Jadi pemimpin godaannya besar, jadi orang kaya goda-
annya besar...mending jadi apa ya kang..? Kayaknya
mending jadi orang biasa aja ya kang?"
"Ya itulah manusia di posisis manapun syetan tetap
selalu ada jalan dan kesempatan,tergantung kitanya
Katanya kalo manusia itu makin kaya , makin soleh.....
syetan makin keras usahanya tuk menjerumuskan
orang tersebut, tapi jadi orang miskin juga sama..........
kalo orang kaya mengumbar hawa nafsunya rapi ter-
sembunyi,dia mau perempuan tinggal beli atau punya
istri simpanan (maaf neeh kaum hawa ini realita loh)
juga ga bikin penderitaan bagi obyek pelampiasan hawa
nafsunya wong pada ridho, yang satu dapet duit yang
satu dapet penyaluran.
Tapi kalo orang melarat kalo terjerumus ternyata lebih
parah tong, mau beli atawa punya istri simpanan ga
mampu, akhirnya anak ato bini orang jadi sasaran
bahkan tak jarang anak di bawah umur jadi sasaran.....
yang akibatnya gileeeeee tong bisa trauma seumur
lebih parah lagi,udah ngerampok ato nyolong,merkosa
terus dibunuh lengkaplah sudah dosanya..."
"Kalo gitu enakan jadi orang kaya ya kang....?"
"Yaa itu sih dah pasti, kalo kekayaannya diperoleh dari
jalan yang halal."
"Waaah hari gini si akang masih mikirin halal haram.."
"Lha iya atuh tong, kita khan nyari duit kan buat kese-
nangan kalo toh akhirnya sengsara juga ditambah me-
nanggung malu, ga diterima di masyarakat buat apa?
Lagian katanya kalo duit hasil ga bener..keluarnya
juga ga bener...kita mah nyari rejeki yang logis aja tong"
"Tapi banyak harta juga belum tentu bahagia kang..!"
"Ya aku setuju kalo kekayaan itu belum tentu menjamin
kebahagiaan, cuman jadi kesenangan belaka.. ya itu
tadi tergantung cara kita menggunakannya mensyukuri
atau mengkufuri.
Tapi satu hal aku setuju dengan orang yang mengata-
kan kekayaan belum tentu bisa membahagiakan tapi
tapi setidaknya membuat orang lebih mandiri. Lagian
kalo kaya tapi soleh khan bisa membantu si fakir.
Bukankah tangan di atas lebih baik daripada tangan di
bawah tong...?"
"Hehe bener juga kang... balik lagi ke yang tadi dari pe-
ngalaman sejarah banyak banget ya kang pemimpin yg
kepleset jalan, menurut akang gimana..?"
"Ya bener tong....menurutku yang punya peran utama di
muka bumi ini bukan pemimpin tapi umat, karena
Tuhan menurunkan wahyu2Nya yang tertuang dalam
kitab-kitab suciNya dan mengutus para nabi dan rassul
Nya untuk umat manusia secara keseluruhan bukan
untuk satu orang atau golongan, maka kalo pemimpin
kepleset itu sebenarnya umatlah yang diuji atau yang mene -
rima cobaan. Pemimpin dan umat ibarat raja dan rakyat yang
selalu berperang dengan syetan, untuk melemahkan mental
rakyatnya strategi yang paling jitu adalah membunuh rajanya
untuk melemahkan mental umatnya strategi yang paling jitu
adalah membunuh karakter pemimpinnya."
"Tapi ada yang bilang pemimpin itu anugerah dari Tuhan....
kenapa Tuhan tidak menjaga pemimpin itu, bukankah Tuhan
berkuasa atas segala sesuatu....?"
"Tuhan memang berkuasa atas segalanya ..tapi ingat dalam
mengeluarkan aturanNya agar dapat diterima oleh manusia
maka manusialah yang cocok menyampaikanNya, dengan
contoh-contoh implementasinya dan contoh kelebhan dan
dan kekurangannya, pemimpin adalah manusia dengan se-
gala bekal yang sama dengan kita, mereka juga diberi dua
pilihan kebebasan..mau jadi baik atau buruk, kemungkinan-
nya sama dengan kita, hanya saja mereka garis kehidupan-
nya berbeda, maka jangan heran banyak pemimpin keblinger
Dalam kitab suci kerap kali disebutkan sifat Tuhan yang
Maha Pengasih dan Maha Penyayang, Tuhan maha Pengasih
pada semua mahlukNya tanpa kecuali tapi Maha Sayang juga
bagi yang dikehendakiNya dalam arti yang tetap lurus di jalan
Nya. Maha kasihNya ditunjukan pula pada syetan yang mem-
bangkang dengan memberi kebebasan untuk menjerumus -
kan umat manusia agar menjadi pengikutnya dunia dan
akhirat. Jadi apapun yang terjadi berserahdirilah pada
Nya agar kita tetap memperoleh Kasih dan SayangNya..
setidaknya kita akan menjadi mahluk yang sangat di
sayang di akhirat nanti..."
"Kang mau ga jadi pemimpin..?"
"Hahaha ...kalo jadi pemimpin besar sih jauh banget.....
tapi kalo jadi menejer di perusahaanku sih boleh aja.."
"Kalo jadi kyai....?"
"Waaaah itu lebih jauh lagi, ilmu ma mentalku ga mum-
puni...gini tong jadi apapun hidup kita, jalani dengan
kesabaran dan perjuangan, kalo kita ga bisa berbuat
banyak bagi orang lain ..ya minimal ga ngerugiin orang
lain juga diri sendiri, hidup yang normal2 ajah tong...!"
"Kalo jadi orang kaya raya....?"
"Nu gelo kali ada orang yang ga mau kaya raya mah..."
"Hahaha............setuju!!!!"
ni

3 Comments:

Anonymous Anonymous said...

kaya itu bukan suatu keharusan
tapi kere bukanlah kebanggaan
jadiiii..
ya getu deeeehhhhh

tatari

10:21 PM  
Anonymous joni said...

setuju!!!
saya sih maunya: 'kecil disuka, muda terkenal, tua kaya raya, mati masuk surga' amin.

12:48 PM  
Blogger Iman Brotoseno said...

saya sih maunya jadi pemimpin yang sudah kaya, jadi nggak perlu mikirin korupsi, atau nyari side job sambil jadi pemimpin...
Susahnya banyak pemimpin kita yang kaget..( dan tiba tiba jadi kaya mendadak juga )

6:43 AM  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home